SENANDUNG CINTA BUAT BUNDA

Kau adalah gemerlap bintang di langit malam

Bukan!, kau lebih dari itu

Kau adalah pendar rembulan di angkasa sana,

Bukan!, kau lebih dari itu,

Kau adalah benderang matahari di tiap waktu,

Bukan!, kau lebih dari itu

Kau adalah Sinopsis semesta

Itu saja.

***

Tangan bunda adalah perpanjangan tangan Tuhan, begitu yang pernah gue baca. Bahkan, kata sebuah hadits, seandainya di dunia ini ada makhluk yang pantas disembah, maka makhluk itu adalah ibu. “Ibumu…… Ibumu…… Ibumu….” Begitu ulang lisan mulia Rasulullah hingga tiga kali, ketika salah seorang sahabat menanyakan siapa yang paling pantas untuk dihormati.

Seberapa dalam cinta dan hormat gue, loe, kita? Pada makhluk yang bernama IBU. Sedalam lautankah? setinggi gunungkah? Atau hanya sebatas remang cahaya lilin yang tak berdaya di terobos terik matahari? Atau hanya sebagai fatamorgana yang munculnya hanya menipu… ketika mendekat hakikatnya tiada!

***

Suatu ketika ada seorang bayi yang siap dilahirkan. Sebelum dilahirkan dia bertanya kepada Tuhan. “ya Tuhan, Engkau akan mengirimku ke bumi. Tapi aku takut. Aku masih kecil dan tak berdaya. Siapakah nanti yang akan melindungiku di sana?”

Tuhan pun menjawab, “di antara semua malaikat-Ku, Aku telah memilihkan seorang yang khusus untukmu. Dia akan merawat dan mengasihimu” Si kecil bertanya lagi, “Tapi disini, di surga ini, aku tidak berbuat apa-apa, selain tersenyum dan bernyanyi. Semua itu cukup membuatku bahagia” Tuhan menjawab lagi,”Tak apa, malaikatmu itu akan selalu menyenandungkan lagu untukmu, dan dia akan membuatmu tersenyum setiap hari. Kamu akan merasakan cinta dan kasih sayang. Itu akan membuatmu bahagia.”

Namun si kecil bertanya lagi, “bagaimana aku bisa mengerti ucapan mereka, bila aku tidak mengerti bahasa mereka?”

Tuhanpun menjawab, “Malaikatmu akan membisikkan kata-kata paling indah, dia akan selalu bersabar di sampingmu, dia akan mengajarimu bicara dengan bahasa manusia”

Lalu  bagaimana jika aku ingin bicara padaMu, Tuhan?”

Tuhan menjawab,”Malaikatmu akan membimbingmu, dia akan menengadahkan tangannya bersamamu, dan mengajarkanmu untuk berdoa” Lagi-lagi si kecil menyelidik,”Namun aku mendengar, disana, banyak sekali orang jahat, siapa yang akan melindungiku nanti?”

Tuhanpun menjawab, “Tenang, malaikatmu akan terus melindungimu, bahkan hingga nyawa yang menjadi taruhannya. Dia sering melupakan kepentingannya sendiri untuk keselamatanmu”

Ya Tuhan, tentu aku akan sedih jika tak melihatMu lagi” Tuhan menjawab lagi, “Malaikatmu akan membimbingmu untuk selalu mengingatKu, dia akan mengajarkan keagunganKu. Walau begitu, Aku akan selalu tetap di sisimu”

Hening, kedamaianpun menyeruak. Suara panggilan dari bumi terdengar sayup. “Ya Tuhan, aku akan pergi sekarang. Tolong, sebutkan nama malaikat yang akan melindungiku…”

Tuhanpun kembali menjawab, ” Nama malaikatmu tak begitu penting. Kamu akan memanggilnya dengan sebutan: Ibu…”

***

Ibu, Bunda, Mama, Mother, Ummi, …. tak penting loe nyebutnya apa. Namun yang penting adalah cinta dan kasih sayang yang bisa kita tumpahkan sebagai purna bakti padanya. Namun ada yang jauh terpenting, bahwa betapapun, bahkan jika dalam diri loe tak ada sebersit kasih sayang padanya…. maka ketahuilah sesungguhnya kasih sayangnya tak pernah luntur terhadap loe.

***

Kasih ibu itu seperti lingkaran. Tak berawal dan tak berakhir

Kasih ibu itu senantiasa berputar, dan terus meluas

damainya melingkupi seperti kabut pagi

menghangatkan seperti matahari siang

dan menyelimuti seperti bintang-bintang malam.

***

Gue masih ingat ketika kecil dulu, ketika naik kelotok di hiliran sungai barito, (tahu kelotok kan? Jukung pake mesin yang bunyinya klotok klotok) dengan manja, kepala kecil jelek ini merebahkan diri ke paha bunda. Gue pandangi dengan asyik awan lembut  berarak, begitu teduh…. kualihkan pandangan ke wajah bunda….ya Allah, wajahnya selayaknya awan putih kebiruan  begitu lembut dan meneduhkan…. belaiannya begitu menenangkan…. hingga kini, bila gue rindu dengan bunda, cukup gue tengadahkan wajah ke langit, ke awan-awan kebiruan, karena gue yakin wajahnya ada di sana….

***

Ingin ku dekap… dan menangis di pangkuanmu

Sampai aku tertidur bagai masa kecil dulu

Lalu doa-doa, lalu di sekujur tubuhku

Dengan apa membalas…..

***

Thank’s Bunda….

atas teh hangat yang engkau suguhkan di tiap pagi dan sore

atas teriakan sayang yang berkumandang tiap subuh, membangunkan si bengal ini (walau mesti engkau ulangi hingga puluhan kali… bukan.. bukan karena diri ini tidak terbangun! Sungguhh, telinga ini sangat sensitif dengan teriakan engkau. Namun telinga ini begitu rindu dengan suara kasihmu itu….

atas alunan doa-doa yang tak henti engkau panjatkan di tiap penghujung sholatmu, doa yang sama, kebahagiaan teruntuk buah hatimu…

atas tiap bulir keringat yang jatuh dari pagi hingga petang, jerih payah menambah penghidupan untuk buah tercintamu…..

atas pisang goreng yang dengan mata mengantuk kau buatkan di malam-malam larut, hidangan yang engkau harapkan bisa menemani buah hatimu belajar (sorry Mom, engkau kira di depan komputer itu anakmu belajar… padahal cuma lagi maen game)

atas pelbagai kisah yang selalu engkau ceritakan dulu sebagai pengantar tidur

atas ajaran, atas bimbingan, atas senandung indah, atas hembusan nafas…

atas segenap cinta, kasih sayang

yang hingga matipun, diri ini takkan pernah sanggup membalas,

walau hanya setengahnya…

***

Ibumu adalah

Ibunda darah dagingmu

Tundukkan mukamu

Bungkukkan badanmu

Raih punggung tangan beliau

Ciumlah dalam-dalam

Hiruplah wewangian cintanya

Dan rasukkan ke dalam kalbumu

Kalau ibunda membelai rambutmu

Kalau ibunda mengusap keningmu, memijiti kakimu

Nikmatilah dengan syukur dan bathin yang bersujud

Karena sesungguhnya Allah sendiri yang hadir dan maujud

Kalau dari tempat yang jauh engkau kangen kepada ibunda

Dendangkanlah nyanyian puji-puji tuk Tuhanmu Karena setiap bunyi

Kerinduan hatimu adalah

Sebaris lagu cinta Allah kepada segala ciptaanNya

***

Hehehe…. Dan begitu banyak cerita manis tentang kasih sayang engkau. Saat  menyeberangi titian, kau gendong tubuh mungil ini, karena engkau cemas buah hatimu terjatuh, namun nyatanya dirimu yang oleng dan terjatuh. Saat itu tiada dendam sedikit pun. Raut mukamu malah mencemaskan buah hatimu

Bahkan saat buah hatimu ini usil bermain ketika menuruni tangga dan mendorongmu dari belakang, dan kau terjatuh di anak-anak tangga, kakimu terkilir, dan sakitnya terasa hingga kini….. raut mukamu masih begitu…. Tak ada sesal di sana

Begitupun ketika mulutmu sampai berdarah terluka akibat ulah bocah cilikmu yang asyik main loncat-loncatan hingga menghantam dagu indahmu…. Hanya meringis…. Matamu tetap penuh kasih….. tak pernah ada dendam di sana… hangat…

Sehangat dan sesetia dirimu menemani setiap saat dimana bocah cilikmu meronta kesakitan, dimana hanya pelukmu dan belaianmu yang bisa menjadi penawarnya….

Dimana engkau selalu ada di setiap saat, kala bahagia, kala derai air mata.

Dan hingga ujung waktu, bahkan hingga hari akhir kelak, diri ini berharap kasih sayang itu tetap terasa…. tetap wujud hingga berkumpulnya kita kembali di surga-Nya kelak.

***

Ya Ilahi, diri ini tak pernah akan sanggup membalas cinta dan kasih sayangnya. Sejuta maaf tak kan bisa menebus dosa hamba padanya… Hanya cinta dan kasih sayang-Mu yang sepadan sebagai balasan cinta dan kasih sayangnya…

Rabbighfirlii wa li walidayya…..

Warhamhumaa kama rabbayanii saghiiraa….

14 Komentar

  1. jadi rindu ibu neh,
    semoga ibu selalu menjadi penyemangat dengan do’a2 yang terus mengalir untuk anak2nya

  2. jago buat puisi narasi, ajari dong gimana cara

    • makasih mas. wah gak sampai taraf jago mas. cuma hobi baca, n kalo nulis honi ngutak-ngatik kata. saya punya artikel bagus tentang menulis. ntar kapan-kapan saya upload….

  3. tulisannya bgs..
    ibu, i miss u
    wkt bc serasa dy di sini tersenyum seperti biasa

    i Love u mom.

    bahagia itu dy bagi dalam hangatnya pelukan
    lembut membelai wajah q yg berurai air mata
    menularkan senyum damai
    menuntun bibir ini membentuk bulan sabit,
    (kenangan)
    — to mom —

    • semoga ibumu baca tulisanmu…..
      jadi ajarilah ibumu ngeblog, dan buka blog ini… hehehe

  4. I love my mom .

    tulisannya bikin saya mewek .
    inget semasa kecil (‘:

  5. Mama ……..
    Ku syg ma maMa.
    I LOVE YOU MAMA

  6. izin share gan !!

  7. ijin kopi paste

  8. Cari-cari puisi ttg ibu, eh malah terdampar di blog ini🙂 Apa kabar? lama tak bertemu… Thanks for this writing. Izin copas ya… (ofcourse with your credit). tulisannya somewhat beautiful.

  9. *nangis


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s