THE LAST JOMBLO

“Ngomong-ngomong kenapa sih, sampai sekarang loe masih tetep ngejomblo?” suatu ketika ada temen yang iseng nanya gitu.

Gue diem aja. Gue memang lagi males ngeladenin tu anak. Mending nerusin ngirup teh es manis… sluurrrpp..

“Gue tau… bilang aja loe emang gak laku-laku… alaahh.. dasar muna loe’’

Bletak ! gak bisa didiemin ni anak. Lama-lama ngelunjak. Oke….

“Yup, loe bener.  Gue emang gak laku-laku. Dan karena itu gue malah bersukur berat. Karena kalo gue laku, berarti gue nggak ubahnya bagaikan barang. Sori, gue gak pernah menjual diri tuh. Wassalam”

tuutt…. tuutt… percakapan berakhir.

Hmm… bicara tentang makbulnya sebuah do’a. Gue jadi inget cerita bunda gue tercinta. Konon doa seorang Bunda kepada Allah terkenal sangat makbul. Allah begitu mendengarkannya. Apalagi kalo doa itu tulus untuk kebaikan anaknya. Trus gimana kalo doa itu yang buruk-buruk ? yah sama ajja. Inget kan cerita Malin Kundang yang bermetamorfosis menjadi batu, walau itu cerita fiktif. Namun ada terkenal di zaman sahabat cerita beneran tentang mujarabnya doa seorang ibunda yang menyebabkan keburukan bagi anaknya. Pasti pernah denger tentang alQomah yang tersiksa dalam sakaratulmautnya kan?

Nah, katanya sih bunda gue dulu pernah doa yang kurang lebihnya kayak gini ”Ya Allah, hamba gak pengen anak-anak hamba cakep-cakep, namun sebagai gantinya jadikan anak hamba pinter-pinter ”

Dan, kayaknya doa itu terkabul. Kami bertiga bersaudara tampangnya apa adanya semua, pas-pasan semuanya (masih mending berujud manusia). Keliatannya gak ada yang mewarisi bunda gue, padahal konon dulunya bunda adalah kembang kota (soalnya tinggalnya kan di kota, jadi bukan kembang desa) itu doa bagian pertama, dan alhamdulillah Allah pun mengabulkan bagian yang keduanya. Paling nggak kami bertiga gak bodo-bodo amat dan semuanya bisa sekolah tinggi, padahal bunda cuma tamatan eSeMPe tsanawiyah.

Bagian kedua, adalah sebuah kebaikan yang sangat gue syukuri. Dan untuk bagian pertama… nggak! Gue sama sekali gak menganggap itu sebuah keburukan, apalagi menyesalinya, sembari protes, ’coba dulu bunda doa supaya anaknya cakep juga’. Nggak pernah. Gue merasa dua-duanya adalah anugerah yang luar biasa.

Dan Allah memang Mahaadil. Kalo gue diciptakannya cakep, belum tentu gue bisa jaga diri… bisa aja gue nantinya memanfaatkan kecakepan untuk bercebur di lembah kemaksiatan. Mungkin gue juga gak bisa menahan rasa sombong. Kalo sekarang apa yang bisa disombongin coba? Hehehe.. ke laut aje loe

Dan kembali masalah doa, jangan pernah menyepelekan juga doa spontan dari seorang anak ingusan. Buktinya gue. Seingat gue, dulu waktu eSeMPe gue pernah spontan berdoa kayak gini ”Ya Allah, jadikanlah hamba gak dapet pacar”! Dan kembali terbukti, doa itu benar-benar makbul!!

Dan terlahirlah ke hamparan dunia… ’the Jomblo’…

”Huh, jadi jomblo aja bangganya bukan main..”

Iya dong! Jadi jomblo adalah anugerah yang begitu indah. Jomblo adalah pilihan akal sehat. Jomblo itu keren jack!

Betapa nggak, lihatlah betapa merananya orang-orang yang gak jomblo. Berapa banyak alokasi dana yang tersita buat pacaran, berapa waktu yang terbuang buat jalan-jalan, sms-an, telpon-telponan, ngejemput sang pacar, ngantar balik. Trus betapa sengsaranya hidup dalam kepura-puraan, pura-pura bertingkah manis, jambu-jambuan, bertingkah perfect…. Sementara lihatlah seorang jomblo… dia melenggang tenang dengan senyuman lepas dan bahagia… layaknya burung camar yang mengepakkan sayapnya mengitari cakrawala.

”Cukup… cukup…. loe bicara kayak gitu kan karena emang gak ada yang kepengen sama loe… coba ada yang naksir, pasti loe juga gak bisa nahan. Sekali lagi… jangan munafik..!”

Wakakakakakak.. loe bener, emang gak ada yang naksir… emangnya kenapa? Malah bagus lagi…. Dan itu dia, benteng yang membuat gue bisa bertahan gak pacaran kayak gini memang begitu kokoh dan berlapis-lapis. Pertama, gue sedikit punya temen cewek… jadi kesempatan dekat juga minim, nah kalo pun ada temen cewek mereka juga gak bakalan ada yang naksir. Kalo pun suatu ketika ada yang naksir, guenya yang gak mau. Nah, walaupun andaikan nih gue tergoda buat pacaran, pasti gue juga gak punya waktu buat melanggengkan pacaran itu, wong sekarang aja gue kebingungan bagi waktunya…. udah kuliah, banyak tugas, organisasi, nyediain waktu juga buat nulis selebaran butut ini, belum lagi kalo tiba-tiba ada undangan selamatan di kampung, kan rugi tuh kalo gak didatangin… kebayang kan betapa sibuknya gue. Dan biar kate ada waktu pun, gue pasti juga gak berani pacaran. Karna gue punya banyak temen yang bakal ngingetin gue… Cerita dikit nih, gue waktu kelas dua eSeMA, pernah bikin pernyataan spektakuler di kelas, gue bilang ke semua temen sekelas, ’gue nggak akan pacaran’. Dan spontan temen-temen pada bilang ”Awas, kalo gue liat loe pacaran!”. Nah, jadi gue gak akan merasa aman.

Dan walaupun gue bisa sembunyi-sembunyi tanpa ketahuan, gue ternyata harus menerima kenyataan….. bahwa dimanapun gue, di kolong meja, di dalam kantong celana, atau di kerak bumi…. tetap ada Dzat Yang Maha Menatap…. Allah SWT. Dan inilah benteng terakhir yang terkuat dan gak bisa digoyahkan!

”Lho, emangnya kenapa kalo Allah tau loe pacaran?”

Lha…. loe itu primitif banget sih? Masa nggak tau kalo pacaran itu haram…

”Ha… maksudnya….”

Haram… haram, haram, haram, haram, haram, haram….HARAM. perlu gue tulis sampai akhir halaman??

Dalam AlIsra 32, Allah menegaskan janganlah kamu mendekati zina, dalam AnNur ayat 30-31 Allah memerintahkan kita untuk menjaga pandangan. Dalam AlHadits Allah melarang pria wanita bukan muhrim berdua-duaan, dilarang interaksi laki perempuan di tempat-tempat pribadi, seperti di kos kalo tidak ada muhrim, jalan-jalan berduaan naik motor atau mobil pribadi.

Nah, pertanyaannya yang namanya pacaran itu kan jelas gak mungkin gak ada aktivitas semacam itu, jalan berdua, saling memandang…. dan biasanya selalu meningkat intensitasnya, awalnya cuma pegang-pegangan tangan, trus meningkat jadi cipika cipiki, trus lip ketemu lip dan seterusnya…. Ouwww! Pokoknya abang mesti tanggung jawab! Gugurkan saja kandungan loe itu!!

”Aaahh.. loe generalisir, yang penting kan kita bisa menjaga diri..”

Bersyukurlah yang bisa menjaga diri, namun mana ada orang pacaran bisa menjaga diri. Minimal untuk tidak menatap atau pegang-pegangan tangan. Lagian tidak ada jaminan seseorang bisa bertahan. Sealim apapun dia, ketika nafsu sudah membuncah…. nggak pilih kasih. Wajar, karena syaitan selalu ada di pihak ketiga dari sepasang laki perempuan yang berdua-duaan.

”Aaahhh.. udahlah. Kayaknya loe itu sensi banget sama yang namanya pacaran. Padahal kan pacaran cuma salah satu yang diharamkan. Masih banyak yang lain.”

Seratus! Loe bener. Pacaran hanya satu jenis kemaksiatan. Tapi jangan pernah menganggap remeh satu kemaksiatan, bung! Gue melihat pacaran adalah gerbang menuju kemaksiaan-kemaksiatan yang lain. Logikanya gini, ketika seseorang pacaran, maka seseungguhnya dia sedang melakukan kemaksiatan yang terang-terangan. Nah, terang-terangan aja dia berani, apalagi yang sembunyi-sembunyi seperti melalaikan shalat, puasa, berdusta, dan lainnya. Dan percayalah, ketika seseorang masuk dalam pintu gerbang ini, maka akan terbuka lebar pintu-pintu kemaksiatan yang lainnya, dan akan banyak tertutup baginya pintu-pintu kebaikan. Orang yang aktif dulunya mengemban dakwah akan meninggalkan dakwah karena pacaran, yang aktif ngaji bakal ogah ngaji lagi… percaya deh. Makanya tutup sejak awal kesempatan itu.

”Sebentar, sebentar. Kalo loe gak pacaran, gimana caranya loe bisa dapet jodoh”

Aaaah. Jodoh?? Klise banget. Emangnya kebanyakan yang pacaran itu buat nyari jodoh. Banyak yang bilang ke gue kalo pacaran itu buat having fun aja, mereka gak berpikir untuk meneruskan ke taraf yang lebih serius. Nah, walaupun ada yang buat nyari jodoh…. berarti kelihatannya dia ragu terhadap Allah. Bukankah Allah bilang kalo jodoh itu sudah ditentukan oleh Allah. Artinya pacaran gak pacaran, jodoh kita sudah ada ditetapkan. Tinggal bagaimana mendapatkan jodoh yang baik. Nah, masalah ini, Allah pun menegaskan dalam firmanNya bahwa laki-laki yang baik akan berjodoh dengan wanita yang baik, wanita yang buruk buat laki-laki yang buruk. Jadi teknik terbaik mendapatkan jodoh yang terbaik adalah dengan senantiasa memperbaiki diri, mempertebal ketakwaan, dan kita menjemputnya dari tangan Allah dengan senyuman merekah sang bidadari. Lagian gue percaya bahwa satu-satunya ikatan laki perempuan yang dibolehkan adalah khitbah dan nikah. Selain itu, No way!

”Oke, oke… tapi kayaknya sulit banget deh…”

Yep, itu perasaan yang dibangun oleh bisikan syaitan. Emang sih rada sulit, karena katanya survey menunjukkan 98% remaja itu berpacaran. 2% yang tidak terbagi lagi menjadi yang tidak laku, dan yang emang keukeuh nggak mau. Tapi Alhamdulillah, senengnya gue pernah denger kalo Allah mengatakan janganlah kamu mengikuti orang kebanyakan, karena kebanyakan orang masuk neraka hehehe… Yo i, gue gak peduli. Bahkan jika suatu saat nanti, semua orang di dunia ini berpacaran semuanya, maka biarkanlah gue menjadi orang yang terakhir yang gak berpacaran. The last jomblo…

Biarin….

Catatan :

  1. Gue yakin, tulisan ini bakal menuai kontroversi. Bakal banyak yang marah dan benci ke gue, selebaran butut ini bakal dirobek-robek, diludahin, atau diinjak-injak. Ya… biarin, nggak pa pa. Gue cuma bisa berdendang kayak bunyi kasidah dangdut lawas… ’Biarkan orang benci… Asalkan Tuhan sayang……jreng.. jreng jreng…’

  2. Kata-kata the last Jomblo sebenarnya gak tepat. Karena gue gak akan betah sendiri. Kalo udah waktunya lebih baik gue nikah… Halalan thayyiban…

9 Komentar

  1. ijin copas ustad…bagus nie buat dakwah ke remaja ma mahasiswa…calon generasi di masa datang…

  2. jomblo itu pilihan, bukan berarti ngga laku-laku. banyak koo cewe/cowo yang cakep2 tapi memilih untuk ngejomblo.. salah satu contohnya adalah saya… :p *ditabok

    btw, tulisan yang bagus,🙂

  3. wah ustad jadi mengingatkan saya pada ibu saya,dulu beliau berdoa agar anak2nya menjadi anak yang pintar soleh dan solehah,alhamdulillah kami ber12 orang g da yg neko2,terus kalo mslh jomblo saya pun ngejomblo karena pacaran tu HARAM dan ga da tuntunan dalam islam, dan dulu pas mbk2 q masih duduk di bangku SMP ibu selalu mengingatkan untuk tidak pacaran,kalo ngancam kami anak2nya dengan kata 2 “pacaran GANTUNG”^_^hehehe lumayan serem ancaman ibuku,,,,ettttt….Alhamdulillah bukan karena ancaman ibu pun kami anak2nya tidak mau berpacaran,,,,,
    salam buat para “JOMBLO-JOMBLO pejuang SYARIAH”yg tiap malam minggu ngedate ma kitab dan ngedate ma musyrifah bahas masalah ummat………….
    ingat pertolongan ALLAH sudah di depan mata…………………

  4. …sangat setuju!! ^^

  5. wow tulisannya…

  6. waw ..ini bener-bener cool! ehm aku panggilnya apa nih? pak dokter,ustad atau oom? wkwk ..
    aku sebelumnya suka gonta-ganti pacar,tapi diantara semua itu ga ada yg aku seriusin haha! ya kan pacaran ..cuma have fun ..dan kebanyakan aku putusin setelah mrka minta satu kata “CIUM!” omg emang gue bini lo apa? Dia kira harga sebuah ciuman dari seorang cewek itu MURAH?! Harus bayar pake ijab kabul sama seserahan dulu maaaan~ lol! nah kemaren aku capek kaya anak labil bin norak kebanyakan yang bangga bergonta-ganti pacar (sumpah aku sadar,aku dulu norak banget huhu *nudut*) akhirnya aku memutuskan untuk pacaran buat terakhir kalinya dan yang aku seriusin ..alhamdulillahnya dia orang yang udah mapan & sebenernya siap nikah dan ngajak aku tunangan gitu ..tapi aku masih kecil,baru masuk kuliah sementara dia udah ko-as tingkat akhir. Tapi aku pengen mempertahankan terus hubungan itu,dia bener-bener cowok yang aku cari buat jadi imamku krn dia rajin tilawah di masjid tiap sabtu,rajin sholat subuh di masjid dan selalu ngingetin aku buah sholat subuh (krn aku plg susah bangun wkwk) ..mendekati perfect! itu pikiranku dan aku pikir hidupku mendekati perfect. tapi ternyata rencana Allah beda ..orang yang mendekati perfect,yang sangat baik itu bener2 disayang Allah dan dia dipanggil duluan. Sejak itu,udah 1 tahun lebih ..aku ngga pacaran lagi. Aku sebenarnya orang yang idealisme. Idealisme yang aku pengang soal pasangan adalah “Mencintai satu kali,menikah satu kali,” dan itu untuk suamiku seorang. Jadi kalo ada yg nanya “udah cari aja pacar lagi,jangan terpaku sama masa lalu,” man! aku ga terpaku sama masa lalu,tp capek yah mau ngejelasin idealisme yang aku pegang sama orang-orang kebanyakan hoho ..
    Aku ngga mengaggap jomblo itu “NGGAK LAKU”. Ada kalanya kita punya alasan sendiri untuk ga pacaran. Sebenernya taaruf itu lebih indah daripada bertahun-tahun menghabiskan waktu dengan pacar yang belum tentu jadi suami kita.
    Loh? Aku jadi curhat? Huhu maaf ya pak dokter,ustad ..tapi aku senang ada yang bikin artikel kaya gini🙂

  7. tulisan bagus gan, izin meneruskan..

  8. afwan, izin copas y. syukron

  9. izin copas buat teman” ya.


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s