ISTIQAMAH

“Ada satu kata yang begitu mudah diucapkan namun menjadi begitu berat ketika dilaksanakan. Kata itu adalah: istiqamah.”
Salah satu kalimat yang saya kenang dari musyrif saya, (semoga dimanapun engkau berada saat ini, Allah senantiasa melimpahkan rahmatNya)

“ Sehingga ana masih belum merasa aman, melihat kondisi ana dan antum saat ini. Iblis tidak akan rela membiarkan kita tenteram di jalan ini. Maka dengan segala cara dia akan menggoyahkan, membelokkan kita. Sungguh, saat ini mungkin kita adalah orang yang aktif di dakwah… tapi siapa yang menjamin esok hari, bulan depan, tahun depan kita masih setia di jalan ini? Dan siapa yang menjamin, jangan-jangan di saat keterpurukan itulah Allah mencabut nyawa kita. Wallahi… ana baru akan merasa tenang bila ana dan antum mati dalam keadaan berada di jalan perjuangan ini..”

Dan saya menyaksikan dengan mata kepala saya sendiri… satu persatu sahabat satu perjuangan berjatuhan di jalan mulia ini.. mereka yang pada awalnya begitu gagah, pada akhirnya tak lebih dari pecundang.

“… tantangan hidup terlalu berat, sobat..” kata yang satu.
“Ngapaiiin ngurusin umat, ngurusin diri sendiri saja susahnya minta ampun” yang lain menyambung.
“Susah membagi waktunya, saya harus kuliah, kerja juga…”
“.. terlalu mengekang… saya tak sanggup”
“saya ingin merasakan jadi orang biasa-biasa saja”

Allah… batin saya menangis keras. Demi Allah, sungguh! Dakwah sama sekali tak memerlukan kalian, justru kalianlah yang memerlukan dakwah! Dan terhinalah kalian, karena telah meninggalkan kemuliaan ini, …
Saya, tak berarti merasa menjadi digdaya, nih lihat.. saya hebat… masih bisa aktif di tengah kesibukan saya… Wallahi.. bukan..! justru saya merasa semakin ngeri seraya gelayutan pertanyaan membayang di benak saya: akankah saya jatuh ke dalam kehinaan serupa? Na’udzubillah.. ya Allah jagalah saya…
***

Ketika ingin membahas masalah istiqamah ini, sebelumnya saya telah mengumpulkan banyak referensi tentangnya, mulai dari pengertian, pendapat-pendapat para ulama, dalil-dalil, sampai cara dan langkah agar tetap istiqamah. Namun, entah kenapa pada akhirnya saya urung untuk membahasnya secara lebih terperinci. Bukan, bukan karena saya tak menganggap itu perlu. Namun karena pada akhirnya saya menemukan dua kalimat pamungkas yang bisa merangkum semua isi referensi tersebut. Sebuah hadits mulia dari Rasul Mulia dan sebuah ayat yang teramat Mulia dari Dzat Allah yang Maha Mulia

Sebuah hadits cuplikan episode penggambaran teladan yang luar biasa tentang istiqamah dari Rasulullah, saat dia ditawari oleh pembesar Quraisy dengan iming-iming dunia dengan syarat meninggalkan dakwah.
Apa sahut beliau?

“Demi Allah, hai pamanku. Seandainya mereka letakkan matahari di tangan kananku dan rembulan di tangan kiriku supaya aku meninggalkan perkara dakwah ini, tiadalah akan aku tinggalkan sampai Allah memenangkan dakwah atau aku binasa karenanya.”

Benar engkau wahai rasul kekasih Allah, dan cukuplah episodemu itu menjadi cahaya pemandu kami agar tak seinci pun berbelok dari jalan ini.

Iklan

16 Komentar

  1. Saya suka sm smua tulisan2 km..
    Tp knp y,sll tersirat klo km suka bgt mbanggakan diri sendiri atau lebih ringkasnya pamer or sombong..entahlah..
    Tulisan yg skr malah bkn tersirat lg tp tersurat..kata2 “saya hebat”
    bkn hal yg prlu dsombongkan cm krn bs mbagi waktu dgn baik..krn g akn prnah msk syurga org dgn kesombongan walau sebesar debu..
    Ato km mw blg,klo bkn diri sndr yg mbanggakan sp lg..
    Beda tipis antara mbanggakan diri sndr sm kesombongan..
    Lg pula klo stiap saat dtulisan km sll tersirat begitu mbanggakan diri sndr itu sih namax bkn skedar bangga lg..ato km yg g sadar..km org yg keras mghujat klo ad yg salah dluar km,tp ap km prnh sadar bhw tulisan km slain dakwah tnyta tlihat sll mnyombongkan diri km sndr or pamer or what else..
    Ak g prnh ngasih comment tp kali ini ak ngasih comment krn uda tll sering km ky gni,mgk g ad yg m’ingatkn km..so i just wanna say jgn lebay lah sm diri sndr yg katax cm ecek2 tp sll ad kata2 sombong utk diri sndr dstiap tulisan km..
    Seakan mengarahkan pmbaca,klo km org sederhana tp hebat.
    Naudzubillah sombongny..

    • terima kasih atas masukannya… mudah-mudahan jadi bahan introspeksi bagi saya. tapi tolong dibaca ulang, mungkin anda yang salah menafsirkan paragraf yang dipermasalahkan tersebut:

      “Saya, tak berarti merasa menjadi digdaya, nih lihat.. saya hebat… masih bisa aktif di tengah kesibukan saya… Wallahi.. bukan..! justru saya merasa semakin ngeri seraya gelayutan pertanyaan membayang di benak saya: akankah saya jatuh ke dalam kehinaan serupa? Na’udzubillah.. ya Allah jagalah saya…”

      artinya kan: saya tak berarti merasa menjadi digdaya dengan mengatakan “lihat, saya hebat…” atau dalam bahasa lainnya: saya sama sekali tidak merasa hebat hanya karena sampai detik ini masih bisa bertahan. justru saya teramat ngeri.. jangan-jangan saya nanti juga terjebak seperti kawan-kawan yang mundur itu…

      mudah-mudahan bisa dijadikan ibrah…
      oh iya, tolong disampaikan juga tulisan-tulisan dari saya yang lain yang dianggap bermasalah baik tersirat maupun tersurat agar bisa dikoreksi sama-sama

  2. buat mbak Nana, saya benar-benar menunggu lho…. bentuk kritik yang riilnya… tuliskan nama-nama artikelnya.. dan kalimat-kalimat mana yang dianggap bermasalah… mudah-mudahan dalam 1-2 minggu ini saya sudah mendapat jawabannya..

  3. Bwt mas dokter,mangx sy g pny ksibukan jg?!?
    Bisa2x minta masukan tp ngasih deadline 1-2mggu.jd dlm wkt sgtu sy hrs buka smua artikel km gtu?trus mgariskan kata2 baik yg tsirat maupun yg tsurat..
    Ini bukti slh satu ksombongan km..
    Ak mnta mf klo mgk mas dokter tsnggung,tp mgk mas dokter g prnh ad yg ngasih kritikan tajam,tbuai dgn pujian..
    sbenarx sy suka aj sm smua tulisax,inspiratif,pny sikap,smua ajaran islam,amat sgt mjd pbelajaran bwt sy..tp kali ini sy bnr2 tgelitik aj ngasih coment ini krn sy ckup kecewa..

    • bukan begitu… saya dalam 1-2 minggu ini betul-betul dalam keadaan free dan saya rasa mbak nana kan memang sudah pernah membaca yang mana yang dianggap bermasalah, jadi bisa saja mengkoreksi dengan cepat.. …. waduh, kalau yang begitu juga dianggap saya menyombongkan diri, saya nyerah deh…. berarti memang ada kendala interpretasi bahasa antara kita…

  4. Krn tlanjur sy ngasih comment,skalian aj qt diskusikan,jd sesuai kata mas dokter spy bs dikoreksi sama2.tp sy g mgk mbuka smua artikel mas dokter&mdiskusikan hal2 yg tsirat&tsurat..coba diskusikan analog sy ini,ad si ”A” br aj sedekah ke pngemis..kmudian si “A” btmu dgn tmn2x&bkata..
    Sy tak berarti merasa mjd digdaya,nih lihat..saya hebat..dsaat smua org kurang bs berbagi,sy msh bs sedekah ke pngemis..aplg si “A” terus bkata,sy sm skali g mrasa hebat hanya krn smpai detik ini sy msh bs bsedekah..
    Tp bukankah saat si “A” bkata itu,justru dy memamerkan hal yg g smestix dy pamerkan,justru dy tanpa sadar mnyombongkn dirix sndr dhadapan tmn2x.
    Tp klo mnurut mas dokter ini hny slh interpretasi,ato mslh editorial&g ad niat sm skali ke arah sana y alhamdulillah..krn honestly,sy utk ketiga kalix sy blg,sy suka sm smua tulisan mas dokter,crita ttg lomba kelinci&kura2,sp yg bs skreatif&bgitu inspiratif mperpanjang crita lomba tsb,ato ttg april mop yg sy bnr2 br tau behind d scenex bdsrkn refrensi2 yg mas dokter paparkan,ato ttg pnyembelihan hewan yg subhanallah tnyta scara islam bgitu tkaitx dgn dunia kedokteran..krn smua itu lah,sy tmasuk yg rajin mbuka blog ini klo sy lg online..
    Sy tnggu y tanggapan ttg analog sy d’atas,kpn aj mas dokter sempat..krn sy tau mas dokter psti sibuk..

    • mmm … berarti permasalahan interpretasi bahasa saja… coba dibaca ulang.. seperti kata saya… kata itu menunjukkan adalah tidak pantas ada seseorang bilang saya hebat hanya karena masih eksis di dakwah… tapi kalau mbak nana menganggap itu adalah kesombongan mudah-mudahan Allah memaafkan saya… sama sekali tidak ada maksud seperti itu…

  5. Amin..

  6. Istiqomah merupakan suatu yang, akan tetapi apabila kita mau mencoba InsyaAllah kita mampu melakukannya ( istiqomah dalam kebaikan )

  7. tetap semangat^^

    safe self dan safe sex, cegah penyakit menular seksual

  8. astagfirullah!!
    serasa ditampar di pipi baca tulisan di artikel ini.
    alhamdulillah masih ada orang yang mau mengingatkan,
    thanks a lot.

  9. mas dokter
    about “saya ingin merasakan jadi orang biasa-biasa saja”
    sejujurnya itu saya rasakan klo job begitu menggunung……

    apalagi bila pinggang udah mulai cekot-cekot
    dan mata rasanya ga bisa melihat dengan seger

    apa ya resepnya biar stamina gak letoy ?

    • berpikir positif
      bergaul dengan orang-orang yang positif
      bertindak positif
      Itu bakal bikin energi kayaknya selalu ada…
      kalau suplemen medisnya:
      olahraga yang cukup
      minum susu…… dan vitamin c suspend release…
      nggak usah obat macam-macam dulu

  10. teringat sebuah hadist arbain
    ketika itu rasulullah di tanya oleh seorang sahabatnya, ya Rasulullah bertahu saya yang akan dapat menyalamatkan saya. ERasullah menjawab engakau beriman kepada Allah dan ISTIQOMAHLAH.

    Bila mohon dikoreksi.taks

  11. kata Rasul: al-kibru bathorul haq wa ghomthun nas, dikatakan sombong kalo ada satu ato bahkan dua2 nya ada, yakni menolak kebenaran dan meremehkan manusia. wallahu a’lam.

  12. itulah yg kemudian mmbuat bbrapa orng merasa enggan mempublikasikan tulisannya, khawatir riya!!! mas dokter awalnya mngkin niatnya lurus yaitu dakwah lewat media tulis, tpi mngkin mba nana ada benarnya jga. tpi tulisan2nya mas dokter emang lumayan oke kok!


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s