TAKSONOMI ORANG GAGAL

Orang-orang gagal itu konon terbagi menjadi dua spesies besar.
Spesies pertama adalah orang yang selalu berpikir gagal padahal tidak pernah melakukannya.
Spesies kedua adalah orang yang mengalami kegagalan namun tidak pernah memikirkannya.

Spesies mana yang akan bertahan dari kemusnahan?
Spesies pertama ternyata komunitasnya lebih besar. Ya iya laah, kebanyakan dari orang ternyata cuma sampai di taraf berpikir tentang gagal. Belum sampai di taraf mencoba untuk gagal. Kita terlalu dipusingkan dengan kemungkinan nanti bagaimana kalau begini kalau begitu? Terlalu banyak berpikirnya,
Dan akhirnya kebanyakan berpikir tersebut malah nggak jadi bertindak. Spesies ini… meski jumlahnya banyak, namun seiring waktu akan musnah!

Spesies pertama ini kemudian terbagi ke dalam dua sub spesies lagi.
Sub spesies yang pertama, orang-orang yang takut salah.
Nanti kalau aku begini malah jadi begitu. Kalau begitu, jangan-jangan begini. Ahh.. akhirnya mereka diam di tempat.

Sub spesies selanjutnya, yang selalu memikirkan peluang. Ibarat sebuah lomba, kata mereka… yang sukses jadi juara itu selalu satu orang, sedangkan yang jadi pecundang ada puluhan bahkan ratusan orang. Daripada sakit hati dan buang energi untuk sekedar jadi pecundang, mendingan tak usah berlomba,.
”Dan lebih baik ente tak usah hidup!” interupsi saya.
Karena hidup itu diwarnai selalu dengan perlombaan-perlombaan. Hidup itu sendiri adalah bentuk perlombaan. Bahkan ente bisa hidup sekarang adalah buah dari perlombaan. Perlombaan dari jutaan sperma yang berusaha membuahi satu buah ovum. Lalu muncullah satu sperma terhebat menjadi juara. Dan itu adalah ente. Nah, lalu dengan alasan apa kini ente mau mundur dari perlombaan?

Betul, peluang menjadi juara dari sebuah perlombaan kadang hanya satu persen. Namun bukan berarti persentase yang kecil tersebut memudarkan semangat kita untuk berlomba….

”Tuh kan, kamu sendiri mengatakan peluangnya sangat kecil… berat men… untuk meraihnya..”
Perwakilan sub spesies kedua berkilah.

”Tapi masih lebih mending daripada membuat peluangnya menjadi nol persen! Ketika ente memilih diam saja.” tukas saya seraya ngeloyor meninggalkannya.

5 Komentar

  1. sip^^

  2. wahh.. bgus bgt ni tlisan. sy pernah baca dan dnger hal serupa. kalo ga slah mario teguh jg prnah bilang hal serupa. thx dah diingetin sob. slm kenal 🙂

    • salam kenal juga buatnya indri

  3. ijin share ya akhi, syukron…

  4. […] https://doktermudaliar.wordpress.com/2010/05/29/taksonomi-orang-gagal/#comment-764 mediaratna @ 1:19 pm [disimpan dalam Mendalami Islam Tinggalkan sebuah komentar […]


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s