PRAKTEK NEKAT

Inilah jadinya, bila seorang dokter yang belum disumpah nekat praktek.
Ceritanya, hari itu salah seorang dokter meminta saya untuk meminta gantikan praktek jaga di igd salah satu rumah sakit kepolisian. Sebagai seorang yang terkenal nekat sejak dahulu kala, tentunya saya langsung ngambil kesempatan itu. Walaupun secara peraturan seharusnya, orang macam kami belum berhak praktek karena belum disumpah dan belum keluar ijazah dokternya- meski sudah dinyatakan lulus, kecuali ada yang mengawasi.
Saya mengontak salah seorang teman yang nasibnya serupa untuk menemani kenekatan hari itu. Ayolaah… pengalaman pertama, desak saya.. dan si teman itu setuju.
Pertama datang, kami diwanti-wanti oleh si dokter jaga supaya pura-puranya jadi dokter yang sudah lama praktek. Dia pun mengenalkan kami ke beberapa dokter dan perawat jaga sebagai dokter jaga yang sudah berpengalaman.
Problem pertama muncul: jas dokternya. Sebenarnya ada beberapa jas yang tersimpan di kamar dokter.. tapi, masya Allah.. semuanya jas dokter perempuan…. Ya sudahlah, nggak usah pakai jas.
Problem kedua: saat lagi mencoba-coba jas, kamar diketuk. Pasien dok! Hup, saya keluar…. Tiba-tiba otak langsung blank… ouww… tapi ya sudahlah…. Mikir-mikir bentar… kerjakan sebisanya.
Problem ketiga, dan ini yang saya tak perkirakan: ternyata hari itu sedang ada acara perhelatan besar di depan rumah sakit. Akibatnya, sangat banyak pasien yang iseng datang ke IGD untuk sekedar periksa-periksa biasa…. Ya ampun… dan terjadilah banjir pasien.
Problem-problem selanjutnya bermunculan. Dan saya merasa kayak diuji betul-betul hari ini. Bayangkan, pada hari itu lengkap pasiennya, bahkan ada dua pasien yang minta visum et repertum… ups… gimana urutan nulisnya ya?… ada pasien yang perlu diRectal Toucher de el el..
Beberapa orang dokter pun seliweran lewat IGD, salah satunya si Prof…. “Lho, praktek di sini sekarang”…. deg, beliau kan tahu saya belum disumpah… namun saya mantapkan anggukan saya. “iya, prof..”
Dan tibalah klimaksnya.
Beberapa orang masuk ke IGD. Salah seorang perempuan umur 30an- nampaknya pejabat- duduk di depan saya.
“mata saya ini dok… kok kemerahan ya..”
Saya tercenung sejenak. Salah seorang bapak berperawakan besar duduk di sampingnya dan menyerahkan senter ke tangan saya.
Saya pun menyenter mata kanannya… iyaa… matanya kemerahan…. Tapi apa ya nama penyakitnya…? Sial.. si teman saya tiba-tiba raib entah kemana..
“ah itu cuma sklera hematom bu…” si bapak tadi nyeletuk.
“oh iya bu… nggak pa pa” akhirnya, saya menyambung kata-kata bapak itu.
“sudah saya kasih titrol sih… tapi nggak sembuh-sembuh”
“xytrol kali bu…” saya membenarkan
“Jelas nggak sembuh lah…. Bukan itu obatnya., bu” si bapak tadi nyeletuk lagi. Beuh… canggih juga bapak-bapak ini, pikir saya.
“Iya bu… soalnya bukan infeksi” saya menambahkan nggak mau kalah.
“Oooo… jadi gimana?” tanya ibu tadi
Saya kemudian memeriksa visus si ibu.
“Tuh kan, nggak apa-apa bu… ntar juga nyerap sendiri.. Cuma hematom… bisa gara-gara debu atau lainnya” si bapak tadi bicara lagi.
Saya tercenung.
Sepakat, tapi apa ya obatnya… saya nggak hapal obat-obat mata… xytrol kan katanya tadi nggak boleh… obat mata yang bukan antibiotik dan nggak ada kortikosteroidnya mereknya apa ya yang bagus?
“eh, maaf… bapak siapanya ibu sih?” saya mencoba mengalihkan perhatian… supaya nggak kelihatan bingungnya.
“Suaminya?” tanya saya lagi.
Mendadak si ibu dan kawan-kawannya yang lain ngakak.
“hahahaha… pelanggaran nih… gimana nih pak?” katanya.
Saya masih bingung.
“sudah berapa lama sih di igd ini? Baru ya?”
Waduh, jawab apa ya… saya memutuskan untuk mengangguk.
“Pantas nggak kenal, beliau kan DOKTER KEPALA RUMAH SAKIT INI!!” jawab si ibu sambil terus ngakak.
Wakkkksssss!!

“jadi gimana obatnya dok?” tanya si ibu.
Saya menatap pak kepala RS… berharap, minta petunjuk.
“Wah, sesama dokter nggak boleh saling mencampuri…. Terserah kamu aja…” ucap beliau seakan paham maksud lirikan saya.
“Yang ditanggung di sini kira-kira apa biasanya dok?” saya ngeles
“tulis aja…. Semuanya ada aja di sini” tolak si kepala tersenyum… waduh, saya kena getahnya.
Sial…. Obatnya apa yah!? Teman saya tadi nggak balik-balik…. Nekat, akhirnya saya buka daftar obat… dan yap… ini ajah! Nggak ada antibiotik dan steroidnya.. ya sudahlah ini aja…
“ini resepnya bu..” ucap saya.
Selamaat…. Mereka pun keluar igd dan setuju dengan resep saya meski sambil terus tersenyum melihat kebodohan saya.
Saya menghela nafas. Mudah-mudahan nggak ada masalah gara-gara ini. Kesalahan nomor satu: yang praktek belum legal, kesalahan kedua: dokter nggak pakai jas. Kesalahan nomor tiga: lupa nama obat. Dan kesalahan utama: Nggak kenal dengan kepala RSnya!!

“dok..” si apoteker datang.
“obat yang ini nggak ada lagi, dok…. Jadi gimana?”
Wakss!

Iklan

24 Komentar

  1. hahaha pengalaman menarik
    memang ujian sebenarnya saat berhadapan sama pasien
    tapi baru kali ini juga dengar sklera hematom, hmm

  2. hahahahaha….ozaaaaannnn…masih lama baru buka praktek legal?

  3. 4 thumbs up buat kenekatannya..

  4. Hehehe, bisa dicontoh nih..

  5. huaaa,,,
    pengalaman yg sama degdegannya,,,

    🙂

    sy jg pernah nggantiin dokter,,,tpi pas ad bleeding,,tiba2 otaknya hang,,,lupa semuanya,,,

  6. Ini rekaan atau pengalaman beneran? Kalau bener, aduhhh… jangan dong. Ingat lho, sekarang-sekarang kan masih sering disorot soal malpraktik. Dan, bagi orang awam dah banyak komentar, “gimana ya dokter-dokter sekarang, kok, banyak yang malpraktik”. Alhasil, saya dan kawan-kawan sempat berseloroh, “wah, lain kali kalau ke dokter, perlu tanya dulu dia lulusan univ apa, IPK-nya berapa, ijin praktiknya mana, dsb..dsb..”. Singkatnya, masyarakat sekarang lebih pintar menilai fenomena malpraktik.

    Mochammad
    http://mochammad4s.wordpress.com/

  7. So Swiitt..

  8. wah,,,, sangat menegangkan… ceritanya seru…. nice share mas…

  9. Dari sisi penulis, ini pengalaman yang lucu.
    Dari sisi pasien yang ga tau ada dokter2an nekad, hiiiii …. mengerikan ….

  10. Hahahahaha ehmm sklera hematom (00)’
    seru^^, dokter… dokter muda tepatnya

  11. Assalamu’alaikum,
    Salam kenal mas calon dokter. Meskipun sy bkn dari kalangan medis tp sy suka dg tulisan2 panjenengan. Sy doakan smoga jd dokter yg ikhlas & mjd rahmat bg masyarakat. Amiin..
    Keep spirit u/ terus berdakwah & berkarya.
    Wassalamu’alaikum

  12. lucu,,,salam kenal

  13. assalamu’alaikum….ms ozan salam kenal….hehe,q pkir cm tmen2 q aja yg suka praktek ilegal gt,hwkkkkk,tp ga ikud kumpulan co ass pato kan??haha
    semangad yea!!!

  14. boleh dicoba tuh
    modal keren aja dan pembawaan yakin di depan pasien
    (*asal jangan ketemu kepala RS aja)
    xixixix
    salam
    😆

  15. mantab!!!!!
    perlu di bukukan itu
    salam dari DM juga hehehe 😀

  16. Ha ha ha
    ini kisah fiktif atau realita ?
    Btw, blognya keren …

  17. gikgikgik… konyol…
    ru baca skali, cengar cengir,,
    baca dua kali, senyum 227,,
    e..baca tiga kali, ngakak dee,,, 😀
    wakz,, pi ngand ngaco ea kalo jadi dokter beneran..(niy pengalaman nyata gag c?)
    hhohoo.. idup kaum nggacor!! 😀

  18. hahaha,,, ngakak guling2 gw mas. Loe lucu abisss….. Sbenerny gw juga g stuju klo ada anak kdokteran yg blm lulus koas tp udah mulai nyambi praktek. Yg udah dsumpah aja bisa kjadian kaya diatas. Keep Littman, Keep inspiring Bro!!!

  19. lucu lucu…

    eniwei,, praktik legal bukannya pembohongan publik,eh?

    Dulu, sy pernah kena gastritis sampe muntah2. Gara-gara ibu sy kuatir berat, sy akhirnya periksa ke klinik deket rumah. Dokternya masi muda banget. Makanya sy tanyain kapan lulusnya. Sy lupa belio jawab tahun berapa, tapi yang jelas bilang uda lulus. Eh, ternyata, sebulan kemudian sy liat orangnya pake seragam yudisium di hall fk.

    Masya Allah,,, berasa ketipu. Uda sakit, pengennya dapet dokter yang kompeten, eh malah dibohongin. Asli, kejadian kayak gini bikin pasien terus-terusan ngrasa ga nyaman. Kayaknya uda cukup, deh, umat kena tipu…

  20. haahhahahaha konyol banget. kalo pengalamanku waktu awal masuk puskesmas, pasien dah nyebut sendiri obatnya apa ;D

  21. ya ampuun 😛

  22. huahahaha…gw sering tuh nggantiin jaga, tpi untung msh selamet…hahaha

  23. izin share bro

  24. hehehe menarik menarik bisa jadi pelajaran, hem sebagai mahasiswa perawat, saya cuma bisa tersenyum atas apa yangterjadi heheh


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s